Di tengah dorongan untuk keragaman gaya kerja, sebuah taman kanak-kanak di Prefektur Sapporo, Jepang memperkenalkan sistem baru “Oshi Vacation” pada bulan November yang akan memungkinkan staf pengasuh menggunakan cuti mereka untuk menonton pertunjukan langsung artis favoritnya, yang disebut “oshi.” Dalam beberapa tahun terakhir, kata “oshi” telah menjadi fashion di Jepang. Ini awalnya berarti “dukungan,” tetapi sekarang digunakan untuk menggambarkan karakter fiksi atau aktris dunia nyata favorit, seperti karakter anime atau penyanyi idola.

Sebuah Sekolah TK di Jepang Menawarkan Liburan Berbayar ke Stafnya untuk Menghadiri Tempat Idola 1

Sistem “Oshi Vacation” yang diperkenalkan oleh Alice Nursery School di Nishi-ku, Sapporo, Jepang, adalah sistem cuti berbayar yang dapat digunakan untuk pergi ke pertunjukan langsung, film, atau pertunjukan panggung oleh apa yang disebut “oshi.”

Selain cuti berbayar menurut undang-undang, mulai bulan depan, cuti berbayar maksimum 10 hari akan diberikan sebagai “cuti pilihan”.

Sekolah TK tersebut, yang mempekerjakan 14 karyawan dan lainnya, buka dari jam 7 pagi hingga jam 8 malam pada hari kerja, serta pada akhir pekan dan hari libur, dan keputusan untuk memperkenalkan izin baru dibuat dengan harapan para staf dapat menikmati kehidupan pribadi mereka meskipun sibuk, termasuk lembur. Tentang pengenalan “Oshi Vacation,” seorang pengasuh anak berusia 30-an yang merupakan penggemar Disneyland mengatakan, “Aku suka Toy Story dan ingin menikmati atraksi ‘Toy Story Mania’ dan membeli banyak merchandise. Aku pikir aku akan sangat termotivasi untuk bekerja setelah itu.”

Seorang pengasuh anak lainnya yang berusia 20 tahun, yang merupakan seorang gamer profesional dan berpartisipasi dalam kompetisi video game, mengatakan: “Jika hobiku tidak terpenuhi, itu pasti akan mempengaruhi pekerjaanku karena kelelahan dan faktor lainnya, jadi aku tidak ingin ambil liburan itu. Selama aku bisa bermain dan menikmatinya, aku ingin menularkan kesenangan itu dengan cara yang berbeda saat bermain dengan anak-anaku.

Untuk menciptakan lingkungan yang mudah untuk mengambil liburan, pengasuhan anak sangat mementingkan komunikasi antara staf pengasuh setiap hari, dan mereka diminta untuk memberikan permintaan cuti setidaknya satu bulan sebelumnya sehingga shift dapat dilakukan. Artinya, mereka membuat konsesi bersama untuk menyesuaikan diri satu sama lain.

Sebuah Sekolah TK di Jepang Menawarkan Liburan Berbayar ke Stafnya untuk Menghadiri Tempat Idola 2

Kepala Sekolah Masashi Endo, yang juga penggemar band rock BUCK-TICK, menyatakan: “Pengasuh anak memiliki pekerjaan yang membuat stres dan kami berusaha untuk meringankan beban fisik dan emosional mereka sebanyak mungkin. Saya percaya bahwa senyum anak-anak berasal dari senyum dari staf pengasuh, dan ketika kehidupan pribadi mereka memuaskan, mereka memiliki senyum alami di tempat kerja. Dan kami berharap hasilnya akan membawa kesenangan bagi anak-anak!”

Mitōhan

Cospa Menawarkan Seragam SMA Tomobiki dari Urusei Yatsura

Previous article

Pochita dari Chainsaw Man Jadi Populer di Media Sosial dengan Konten yang Aneh-aneh

Next article

Komentar

More in Jepang

You may also like