Hello Sobat Wibumesta, Towa Pictures telah mengumumkan bahwa mereka menunda pembukaan film Sonic the Hedgehog dari Paramount Pictures di Jepang, untuk membantu mengekang tersebarnya virus corona COVID-19. Film ini awalnya dijadwalkan untuk dibuka di Jepang pada 27 Maret (dengan judul Sonic The Movie). Towa Pictures belum mengumumkan tanggal rilis baru.

Film lainnya yang ditunda pembukaannya di Jepang termasuk: Doraemon: Nobita no Shin Kyoryū (awalnya dijadwalkan untuk tanggal 6 Maret), Shimajirō to Sora Tobu Fune (awalnya dijadwalkan untuk tanggal 28 Februari), Gekijōban Ultraman Taiga: New Gene Climax (awalnya dijadwalkan untuk tanggal 6 Maret), Disney’s Onward (awalnya dijadwalkan untuk tanggal 13 Maret), live-action Mulan dari Disney (awalnya dijadwalkan untuk 17 April), dan Dolittle (awalnya dijadwalkan untuk 20 Maret).

Sonic the Hedgehog memperoleh US$70.002.074 ke peringkat #1 selama akhir pekan pembukaannya saat liburan Hari Presiden dari 14-17 Februari di Amerika Serikat. Film ini telah menghasilkan US$131.941.855 di Amerika Serikat pada tanggal 4 Maret, dan memiliki pendapatan bruto di seluruh dunia sebesar US$273.028.915.

27 Februari lalu, perdana menteri Jepang Shinzo Abe mengatakan bahwa pemerintah meminta SD, SMP, dan SMA untuk ditutup hingga akhir liburan musim semi pada awal April untuk menahan tersebarnya penyakit coronavirus COVID-19. Pemerintah juga mendorong anak-anak dan orang lain untuk tinggal di rumah dan menghindari pertemuan besar selama beberapa minggu ke depan. Pada bulan Maret, tempat dan acara seperti Tokyo Disneyland, Universal Studios Japan, Museum Ghibli, NAMJATOWN, AnimeJapan, dan Sanrio Puro Land dibatalkan atau ditutup sementara.

Pada tanggal 5 Maret, WHO melaporkan bahwa Jepang memiliki 317 kasus virus COVID-19, dengan enam kematian. Angka-angka ini tidak termasuk jumlah kasus dari kapal pesiar Diamond Princess yang merapat di Yokohama. Kapal pesiar itu memiliki 706 penumpang yang terinfeksi, dan enam kematian.

Kasus COVID-19 yang pertama kali dilaporkan terjadi di Wuhan, Cina pada bulan Desember, dan kemudian mulai menyebar dalam berbagai tingkat dan intensitas di banyak bagian dunia melalui inkubasi pada inang manusia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan darurat kesehatan dunia pada tanggal 30 Januari. Pada tanggal 5 Maret, WHO melaporkan bahwa ada 95.333 orang yang terinfeksi di seluruh dunia, dengan 80.565 di antaranya di Cina. 3.015 orang telah meninggal karena penyakit ini di Cina. WHO menaikkan penilaian risiko global atas virus dari “tinggi” ke “sangat tinggi” pada tanggal 28 Februari.

Sumber: ANN

Mitōhan

Trailer Film Omnibus Toei Manga Matsuri tahun 2020 Perlihatkan Segmen Butt Detective

Previous article

Anime Haikyu!! To The Top Ungkap 3 Anggota Seiyuu Lainnya

Next article

Komentar

More in Live Action

You may also like