Ada seorang gadis muda yang menyesal memilih sekolah karena banyaknya otaku yang dia anggap menjijikkan di kelasnya.

Otaku banyak macamnya, tetapi mayoritas lebih merujuk ke penggemar anime dan manga. Apa alasan seseorang sampai membenci otaku? Apa karena hobi mereka? Yah, biasanya alasan yang muncul itu karena kelakuan mereka, seperti tidak menjaga penampilan, chuuni, hingga jarang mandi.

Gadis Jepang Ini Menyesal dengan Sekolah Pilihannya karena Banyak Otaku di Kelasnya 1

Jadi, belum tentu membenci otaku berarti membenci anime. Namun, selama mereka tidak mengganggu, mengapa sampai harus membenci mereka?

Mengenai gadis tersebut, sepertinya bukan karena itu saja dia sampai ingin pindah sekolah.

Semuanya dimulai ketika seorang pengguna Twitter menerbitkan pos “curhat” yang dibuat seorang gadis. Gadis itu membuat publikasi secara anonim.

Pos gadis itu mengatakan sebagai berikut:

Aku siswi baru di sekolah teknik.

Aku ingin segera meninggalkan tempat ini. Alasannya adalah aku tidak menyukai orang-orang di kelasku, aku dikelilingi oleh otaku yang menjijikkan, mereka tidak peduli seperti apa penampilan mereka, aku benar-benar tidak memiliki motivasi untuk menghabiskan 5 tahun di kelas yang sama dengan mereka.

Sebelum aku mulai (sekolah), aku tahu bahwa aku akan berada di kelas yang sama dengan mereka selama 5 tahun ini, tetapi seperti di SMA, yang memiliki orang-orang yang cerdas dan trendi, aku berharap untuk menghabiskan 5 tahun hidupku dengan bersenang-senang… .tapi aku pikir aku membuat kesalahan belajar di sini, jika aku tahu bahwa semua orang di sini kekanak-kanakan dan penuh dengan otaku yang tidak peduli dengan penampilan, aku akan pergi ke sekolah normal.

Itu adalah pilihanku untuk pergi ke sekolah teknik, tetapi aku tidak ingin melewatkan lima tahun karena satu kesalahan. Tentu saja aku ingin belajar, tetapi aku juga ingin bernyanyi dan menikmati masa mudaku yang hanya aku miliki sekarang. Aku mencoba untuk pindah tetapi aku tersesat karena tidak mungkin karena waktu dan alasan lainnya.

Aku menangis ketika aku berpikir bahwa aku tidak bisa keluar dari keputusasaan ini kecuali aku mati.

Memang, dia tampaknya sangat putus asa karena banyak otaku di kelasnya, tetapi alasan sebenarnya bukan karena hal-hal seperti dia diganggu, melainkan karena keinginannya yang adalah sekelas dengan teman-teman yang trendi, populer, dan yang jelas tidak seperti otaku.

Reaksi orang Jepang terhadap pernyataan itu cukup bervariasi:

Gadis berusia antara 15 dan 16 tahun memiliki banyak hasrat seksual, kamu tidak bisa menahannya

Bekerja keras dan bersabarlah dalam 5 tahun ini, lalu pindah ke universitas yang bagus

Aku pikir itu salah untuk menilai yang lain sebagai kekanak-kanakan karena hanya menjadi otaku dan tidak menjaga penampilan

Artinya, dibandingkan dengan pria, anak perempuan lebih memprioritaskan rayuan dan cinta ketika pergi ke sekolah

Jika orang itu benar-benar ada, itu cukup manis, tetapi ada baiknya untuk menjauh darinya karena kepribadiannya yang buruk

Jangan memaksakan diri, kesenangan datang setelah sekolah.

Benar, gadis itu sepertinya menginginkan kelas dengan teman-teman sekelas yang keren, trendi, dan sejenisnya untuk menikmati masa mudanya. Kenyataannya, kelasnya malah penuh dengan otaku, yang jauh dari hal-hal seperti itu.

Mitōhan

Novel Yumemiru Danshi wa Genjitsushugisha Mendapatkan Anime TV untuk Tahun 2023

Previous article

Anime Kaiko Sareta Ankoku Heishi (30-Dai) no Slow na Second Life Akan Mulai Tayang pada 7 Januari

Next article

Komentar

More in Simak

You may also like